Kisah Mistis Di IPDN, “Wanita” Itu Di Juluki Lilis

oleh
saat bertugas ipdn
sumber : mulpix.com

Mukena Pembawa Gempar

Ternyata mereka takut melihat kondisi saya saat itu. Saya di kiranya si Lilis. Hantu wanita yang sering menjadi bahan pembicaraan kami. Saya baru sadar, dan kemudian terpingkal – pingkal tiada tara. 

Perut saya sampai mengeras akibat tertawa yang tak bisa di bendung lagi. Kontan kawan yang sudah tidur pun terbangun. hahaha….

Malam itu menjadi malam terhoror bagi Panche. Asal tau saja. Panche itu berasal dari Jawa, lumayan pelit untuk berbagi cemilan atau makanan. Kunci gembok di laci meja belajarnya besar – besar dan tidak hanya satu. Saking gemesnya ni sama si Panche, kawan kadang usil dengan membongkar paksa laci meja belajarnya. Sekedar ingin cari gula atau saus sambal. hahaha…

penampakan di ipdn

Kalau ingat kejadian itu, saat menulis ini pun saya senyum – senyum sendiri. Sesekali meneguk kopi yang hampir habis.

Semua itu hanyalah sekedar sebuah cerita. Dari kenangan kami sebagai seorang praja kala itu. Dan itu sudah berlalu.

Cerita Lilis “KW” ini pun tidak sempat meluas. Bayangpun seandainya terdengar sampai ke lembaga atau pengasuh. Mungkin saya semakin kurus, harus memikul ransel berisi pasir atau bawa bed lari siang keliling lapangan. Ampuun pak !!

Tapi bener lho. Neng Lilis itu “katanya” ada. Namun, sama sekali saya belum sempat ketemu. Penasaran juga sih, bagaimana bentuknya. 

Apakah kawan lain pernah melihatnya ? Seperti apa ?

Dah ya, udah petang, hari mulai malam. Saya sedang sendirian di rumah. Merinding !! hihi…

Tentang Penulis: Eike

Gambar Gravatar
Just another person to writing world web!

21 thoughts on “Kisah Mistis Di IPDN, “Wanita” Itu Di Juluki Lilis

  1. hmmm…Jateng bawah ya?
    Dulu saat menemani Seklur Jateng Bawah (1998) di barak Jateng bawah sekitar jam 15.30 sore sempat menemui suara sandal tanpa wujud dilorong. Waktu itu kondisi barak kosong karena masih hari pertama masuk setelah cuti, suara sandal berjalan berasal dari kamar mandi timur berjalan ke tengah arah petak C (posisi saya sedang di petak C). srek, srek, srek… Penasaran, segera saya berjalan pelan ke lorong sambil merinding disko. Sampai dilorong tidak ada siapapun dan suara sandal itu kemudian berhenti tepat di pintu lorong petak B. Sebisanya membaca do’a2 dan tiba-tiba suara sandal itu balik kanan kembali ke kamar mandi dengan langkah buru-buru…. tinggallah saya bengong dengan menyisakan pikiran untuk lari atau tidak.

    1. merindiing..haha…iya kak, jujur saya belum pernah mengalami hal itu. Apalagi saat jaga serambi. Saat jam 2 sampe jam 3. Sendiri di teras barak sambil antuk – antuk. Kalau tiba – tiba bulu kuduk berdiri itu sering..haha

  2. Belum pernah ketemu lilis sih, tapi g ngarep juga buat ketemu. Tapi sasuhku sempet didatangi lewat mimpi sampe sakit, kalau orang jawa bilang sih “sawanen”. Pernah juga pas malem-malem ada yang cerita abis liat si merah seliweran di kamar mandi barak lampung bawah. Kayaknya dia lagi kebelet pipis

  3. pengalaman:
    1. capra di sumut atas satu kontingen dengar suara sepatu jln2 sampai lewat bawah bed kami.
    2. jam 1 mlm kebelet kencing, kamar mandi sebelah ada yg mandi…tp pintunya didorong ga terkunci dan ga ada yg mandi
    3. laporan jaga serambi sempat liat barisan anak kecil dari lapangan parade lewat depan bidjar trus ke arah kelah…dan susssshhh ilang…
    4. WP banyak yg kesurupan wkt mlm satu suro..akhirnya jaga barak WP krn jd polpra..
    5. pas jaga barak wanita praja ada yg teriak liat sosok hitam, kami kejar dan mencoba mengepung dr segala penjuru dan bayang hitam itu hialng begitu saja..

    semua dihadapi dengan cuek dan anggap angin lalu.. (daripada dipikirin…hahaha)

    1. haha…merinding euy..ternyata banyak cerita lain selain mbak “lilis” ini ya. Itulah, kampus ternyata banyak di “jaga” oleh mereka yang gak nampak. Kalau lagi dongkol, biasanya usil…makasih sudah berbagi cerita..

  4. Saat itu seisi kesatriaan lagi dapat IB Polpra nindya sama madya bertugas jaga di kesatriaan. Sehabis patroli kami istirahat sejenak di samping barak sumut tepatnya depan posko manggala tiba tiba dari kejauhan terdengar suara ringkikan kuda dari antara barak sumut dan tim tim diikuti suara sepatu kuda yg semakin lama semakin mendekat dan kita semua ambil keputusan tidak tertulis seperti di steling naik tangga plaza dengan kecepatan 5x kecepatan cahaya kemudian kita tidur bareng di barak riau bawah….huufffff

    1. bahahahaha,..jadi kisah ksatria kuda itu emang ada ya bang..abang satu ini dulunya kami segani ( takuti ) haha, polpra bro. eh, ternyata kabur juga nge dengar ringkikan suara kuda entah berantah dari mana datangnya…piss bang, sukses selalu !!

  5. Masa Muda Praja di lampung bawah. Waktu itu skitar jam 1 pagi blum ngess, lama ngantri strika si asep dr jabar. Selesai braso trus ke wc buang air kecil, lanjut matikan lampu lorong dan petak. Cahaya hanya dr luar lampu serambi dan yg sy tau kawan2 jg uda pd tidur semua karena lampu petak uda mati semua. Malam itu g tau siapa yg jaga serambi, apakah lg laporan atau jaga di serambi gak tll sy perhatikan. Posisi bed sy di petak a samping dinding mau ke kmr mandi. Strusnya sy ambil posisi tidur lalu tarik selimut yg masih garis2 hitam putih, cuma sampe sebatas kaki sampe dada yg tertutup. Kondisi saat itu msh susah tidur, hingga sampe skitar 10 menit an kemudian kejadian itu berawal.
    Mata tertutup tapi blum bs tidur, tiba2 dari arah kamar mandi terdengar langkah memakai sendal. Pintu kmr mandi saat itu rusak dan terbuka bebas ke arah lorong. Langkah sendal sperti mnuju lorong dan yg sy ingat waktu itu detak jantungku uda g tau lg kencangnya. Apalagi pas dengar itu sendal uda dsamping dinding bed ku dekat lemari pertama. Gak mikir pnjang kutarik selimut keatas nutupi mata, yakh kaki yg tak tertutup. Perasaan uda g karuan lg, waktu dengar suara langkah berhenti didepan petak a. Keringat dingin g tau mau ngapain, sampe akhirnya yg terasa jempol dan jari2 kakiku seperti ada yg mainin.
    Selanjutnya yg kuingat hanya aku terbangun pagi persiapan aerobik. Apa malam itu aku pingsan aku uda g tau lg. Jera tidur sampe larut malam kec. Jaga serambi hehe…

  6. Pernah sekali sy kebelet jam 2 mlm. Air kamar mandi mampet,terpaksa bawa air yg disembunyikan di bawah bed. Ketika sedang asyik BAB di wc pertama,samar2 terdengar ada yg sedang sikat baju di kamar mandi paling ujung. Gila, jam selarut ini siapa yg cuci baju?? Bgtu sy keluar dr wc dan sempat menoleh, pintu kamr mandinya goyang2 perlahan.. Tak menunggu lama lg sy pu lari ke ke bed sy di petak D dan tdur bersama saudara asuh sy krn ketakutan..

  7. Pernah sekali sy kebelet jam 2 mlm. Air barak NTB atas kala itu mampet,terpaksa bawa air yg disembunyikan di bawah bed. Ketika sedang BAB di wc pertama,samar2 terdengar ada yg sedang sikat baju di kamar mandi paling ujung. Gila, jam selarut ini siapa yg cuci baju?? Bgtu sy keluar dr wc dan sempat menoleh, pintu kamar mandinya goyang2 perlahan.. Tak menunggu lama lg sy pun lari ke ke bed sy di petak D dan tdur bersama saudara asuh sy krn ketakutan..

  8. saya lupa tepatnya kejadian waktu itu seingat saya masih muda praja dan kejadiannya setelah acara peringatan hari besar keagamaan di gedung nusantara atau menza yang sampai larut malam kami semua menuju barak masing masing kebetulan barak saya adalah barak jambi atas. setelah aktifitas pribadi masing masing lalu semuanya tidur kecuali saya .saya ketika itu belum mengantuk walaupun waktu sudah menunjukan jam 1 pagi dan waktu itu keadaan lampu petak. lorong dan kamar mandi sudah dalam keadaan padam atau gelap .waktu itu saya ingin ke kamar mandi untuk buang air kecil .setelah selesai dari kamar mandi saya melewati musolah yang juga sudah gelap dan secara kebetulan melirik ke musolah karena tertarik oleh serambi barak nanusa yang baru selesai pembangunannya dalam keadaan terang . ketika penasaran melihat serambi yg terang saya menghampiri jendela musolah dan melihat ada sesosok wanita berambut panjang mengenakan gaun merah panjang .saya langsung senang lumayan nih ada pemandangan dapat melihat cewek berambut panjang dan berpakaian bukan pakaian praja .karena penasaran saya terus tatap tanpa berkedip hehehe sosok wanita itu berjalan di serambi nanusa atas menuju tangga barak .sekali lagi saya sangat bersemangat dan dalam hati wihh ada cewek nih .namun secara tiba tiba sosok wanita itu menghilang sebelum sampai ditangga yang menuju ke barak nanusa bawah .saya terkejut dan baru sadar jangan jangan itu lilis si baju merah .saya langsung berlari sambil teriak ada lilis trus ketempat tidur di petak c sambil kemudian tarik selimut karena teman teman sudah pada tidur dan petugas serambi tidak nampak.setelah kejadian tersebut selama seminggu saya kalau malam hari ingin buang air kecil tidak berani ke kamar mandi sehingga saya buang air kecilnya di wastafel hehehehe lilis …..lilis…..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *